bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

The Story of Sugar: Why a Company Pivoted from Buy Now Pay Later to Save Now Buy Later

The Story of Sugar: Why a Company Pivoted from Buy Now Pay Later to Save Now Buy Later
0 0
Read Time:5 Minute, 39 Second

Beli sekarang bayar nanti, atau BNPL, solusi baru-baru ini mendapatkan daya tarik. Solusi ini memungkinkan pelanggan untuk membeli barang dan membayarnya nanti, baik secara cicilan maupun lunas. Sebuah laporan Penelitian Juniper memperkirakan bahwa pengguna BNPL akan melampaui 900 juta di seluruh dunia pada tahun 2027; Naik dari 360 juta pada tahun 2022.

Ada penyedia BNPL yang berbeda, masing-masing dengan syarat dan ketentuannya sendiri. Namun, konsepnya sama: Anda bisa mendapatkan barang yang Anda inginkan sekarang dan membayarnya seiring waktu.

Namun, pendiri Dylan Tan yang berasal dari Malaysia, dan Vishvesh Suriyanarayanan, dari India, dalam sebuah wawancara dengan Fintech News Malaysia, mengatakan mereka memulai Sugar dengan visi untuk memberikan solusi alternatif model BNPL, yaitu Save Now and Buy Later (SNBL Skema).

Dunia Hemat Sekarang Beli Nanti

Sementara skema BNPL telah dikritik karena mendorong pengeluaran impulsif dan menyebabkan masalah utang, skema SNBL disebut-sebut membantu orang menabung untuk barang-barang mahal tanpa menambah utang.

Meskipun segmen ini masih dalam masa pertumbuhan, segelintir start-up di seluruh dunia telah menyusun skema SNBL untuk mendorong penghematan biaya besar.

Bagaimana tepatnya cara kerjanya? Di bawah skema ini, pelanggan berkontribusi dalam jumlah kecil untuk tujuan tabungan setiap bulan. Setelah tujuan tercapai, mereka dapat menggunakannya untuk membeli item.

Pendekatan ini, juga dikenal di industri ritel sebagai Lay-By, secara historis telah ditawarkan oleh toko bata-dan-mortir sebagai cara bebas bunga bagi pelanggan untuk mengurangi biaya pembelian dalam jumlah besar.

Dengan munculnya e-commerce, hal yang sama sekarang dapat dilakukan melalui aplikasi dan situs web. Kura-kura dan Hubble adalah beberapa perusahaan yang beroperasi di ruang SNBL di India. Pada saat yang sama, skema tersebut ditawarkan oleh perusahaan baru seperti Accrue Savings dan Join Reel di Amerika Serikat dan Neobank Up, anak perusahaan independen Bendigo dan Adelaide Bank dari Australia.

Tan dan Suriyanarayanan percaya bahwa dengan menabung untuk sesuatu yang kita inginkan, kita dapat memiliki dana untuk membayarnya nanti. Mereka mengatakan ini adalah alternatif yang lebih layak daripada mengambil hutang untuk membayar barang.

Perpindahan dari Beli Sekarang Bayar Nanti ke Simpan Sekarang Beli Nanti

Tan dan Suryanarayanan awalnya mendirikan layanan travel booking BNPL yang dibuat oleh Split. Perusahaan memenangkan WiT Singapore Startup Pitch 2018 dan mengumpulkan dana VC dari Entrepreneur First dan 500 Global pada akhir 2019.

Namun, misi perusahaan untuk menjadikan perjalanan lebih terjangkau dan mudah diakses terpukul saat pandemi melanda dan mengganggu industri perjalanan. Tiba-tiba mengubah arah menjadi tantangan yang menakutkan, tetapi itulah yang dilakukan keduanya.

Tim memutar Split menjadi e-commerce BNPL mirip dengan Afterpay atau Klarna dan mengikuti gelombang suku bunga rendah, pemeriksaan stimulus dan, yang paling penting, bagaimana orang terjebak berbelanja di rumah.

Pada tahun 2022, rencana tersebut dihentikan setelah VC menarik diri dari pendanaan ekuitas Split Seri A. Ini adalah keputusan yang sulit dan bukan keputusan yang dianggap enteng oleh Tan. Dia perlu mempertimbangkan masa depan perusahaan dan apa yang terbaik untuk kesuksesan jangka panjangnya. Pada akhirnya, dia mengambil keputusan sulit untuk menutup Split.

Dia percaya BNPL tidak bisa lebih berkelanjutan dalam jangka panjang dan perlu ada jalur yang jelas untuk membangun bisnis yang sukses dengan pendapatan US$100 juta.

Keputusan Tan didasarkan pada pemahamannya tentang pasar dan masa depan industri pembayaran. Ia yakin ada solusi yang lebih baik dari BNPL untuk kesuksesan perusahaan dalam jangka panjang.

Gula Permulana di pantai Malaysia

Asal usul awal Simpan sekarang Beli Nanti dimulai dengan pelanggan masuk ke salah satu toko pedagang Split setahun yang lalu meminta Lay-By, dan ini adalah momen yang menentukan bagi keduanya.

Mereka kemudian memutuskan untuk meluncurkan Gula pada Juni 2022 di Malaysia dengan beberapa dealer BNPL tepercaya mereka. Sambil secara bertahap memperluas basis pengguna mereka, keduanya dengan bersemangat menerima umpan balik dari setiap pengguna yang ingin berbicara dengan mereka.

Hadiah dan Cashback untuk Gula

Tan rajin meneliti perilaku konsumen Malaysia bersama timnya. Setelah berbincang dengan Agensi Kunseling & Pengurusan Kredit (AKPK), dia menemukan hampir 70 persen pembeli adalah perencana. Sebagai perbandingan, 30 persen sisanya lebih menyukai kepuasan instan.

Selain itu, pada hari-hari awal fase uji coba peluncuran Sugar, keduanya mewawancarai beberapa penggunanya lagi dari Split dan bertanya apakah mereka dapat menunda kepuasan untuk menerima hadiah uang tunai atau diskon untuk pengiriman yang tertunda; banyak yang memilih untuk melakukannya.

Dylan Tan

“Intinya adalah bahwa beberapa pembelian, menurut definisi, tidak perlu dimiliki konsumen saat ini. Misalnya, meskipun saya membeli perjalanan hari ini, saya akan menunggu untuk bepergian. Ini bisa digunakan untuk umrah; Oleh karena itu, kami dapat bekerja sama dengan agen perjalanan agar lebih terjangkau bagi orang untuk membeli paket perjalanan. Jadi, mari sebarkan idenya. Sekarang mari kita jalankan beberapa eksperimen untuk menentukan apakah teori ini benar,” kata Tan bersemangat.

Namun, tantangan bagi keduanya adalah mencari tahu siapa yang menganggapnya paling berguna, untuk pembelian apa, pedagang mana, dan apa yang mendasari semuanya untuk menjadikannya bisnis yang berkelanjutan. Bagi mereka, itu adalah pertanyaan terbesar.

Bergerak menuju mengakhiri catatan asam pada gula tinggi

Sugar membuat kemajuan yang stabil dengan memanfaatkan pengalaman sebelumnya dengan Split, yang juga sesuai dengan Syariah dan memiliki hubungan bisnis yang sangat baik dengan pedagang sebelumnya.

Tan memberi tahu Berita Fintech Malaysia bahwa setiap kali dia melempar Gula kepada siapa pun, tanggapan standar yang dia dapatkan adalah, siapa yang ingin menabung untuk sesuatu ketika mereka dapat membeli sekarang dan membayarnya nanti?

“Ini mengabaikan kenyataan bahwa BNPL dan kartu kredit merupakan minoritas kecil dari semua transaksi e-commerce di seluruh dunia, terutama di Asia Tenggara. Orang selalu menabung untuk membeli sesuatu – Gula membuatnya lebih mudah dan lebih bermanfaat,” kata Tan.

Dia menambahkan bahwa pengguna dapat memperoleh hadiah manis melalui cashback saat mereka menabung untuk hal-hal yang mereka inginkan melalui aplikasi Sugar.

Vishvesh Suriyanarayanan,

Suriyanarayanan menggemakan sentimen tersebut: “Menarik untuk menggunakan kredit bahkan untuk pengeluaran yang tidak penting.”

“Kami telah melihat orang-orang menyalahgunakannya dan masuk ke dalam lingkaran hutang berbahaya yang sangat sulit untuk dipecahkan. Jangan salah, ada yang mengklaim bahwa “bayar nanti” adalah alat penganggaran, tetapi alat penganggaran terbaik adalah menabung, terutama untuk hal-hal yang tidak kita perlukan hari ini,” imbuhnya.

Saat ditanya kapan peluncuran besar akan dilakukan di Malaysia, Tan menjawab demikian.

“Dari sudut pandang pendiri startup, mungkin akan ada selusin peluncuran, karena kami terus mengutak-atik dan bereksperimen – mendengarkan umpan balik pengguna dan dealer,” kata Tan.

“Tujuan kami adalah untuk memungkinkan pengguna kami membeli apa yang mereka inginkan; berkelanjutan karena hal-hal manis datang kepada mereka yang menunggu,” tambahnya.

Dia menambahkan bahwa Sugar akan dimulai dengan beberapa pedagang di Malaysia, dan mungkin ada empat hingga lima versi aplikasi. Memasuki kuartal kedua tahun 2023, Tan mengatakan bahwa indikator utama keberhasilannya yang terukur adalah pertumbuhan pengguna mingguan karena Sugar saat ini beroperasi di ruang yang tidak diketahui, dan akan selalu ada perubahan di masa mendatang.

Hanya waktu yang akan menentukan pasangan wirausaha ini saat mereka melakukan perjalanan melalui lanskap Save Now Buy Later dan menggunakan pengalaman mereka sebagai pendiri startup untuk membuat kesepakatan yang manis dengan Sugar.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21