bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69

Traditional Banks Woo Malaysian SMEs With Digital Banking

Traditional Banks Woo Malaysian SMEs With Digital Banking
0 0
Read Time:4 Minute, 34 Second

Pandemi COVID selamanya mengubah cara bisnis beroperasi, dari operasi digitalisasi, dan kerja jarak jauh, hingga pinjaman dan perbankan digital. Sementara dampak wabah telah dirasakan di berbagai sektor dengan berbagai ukuran, Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Malaysia paling terpukul, dengan penjualan, pendapatan, dan keuntungan mengambil sebagian kecil dari situasi pasar sebelum Covid.

Kelemahan yang paling signifikan bagi sebagian besar UKM adalah ketidakmampuan mereka untuk mendapatkan pinjaman dari bank tradisional untuk tetap bertahan dan menyeimbangkan pembukuan. Sebelum wabah COVID, dokumentasi yang buruk dan kredibilitas keuangan menghalangi sebagian besar UKM untuk mendapatkan pinjaman.

Berbagai pembatasan pada tahun 2020 dan 2021, kadang-kadang, membuat ekonomi terhenti total, memengaruhi UKM dan membuat profil mereka kurang menguntungkan, bahkan mengakibatkan beberapa penutupan permanen.

UKM Malaysia kecewa dengan bank tradisional

UKM telah menyuarakan kekesalan mereka terhadap keengganan atau ketidakmampuan bank tradisional untuk mendukung mereka selama masa-masa sulit ini. Umpan balik mereka termasuk tanggapan yang lambat, akses terbatas ke kredit, dan transparansi minimal terkait keputusan dan proses.

Menurut Fair, Isaac, and Company (FICO), ada tanda-tanda bahwa bank tradisional di Malaysia menghadapi kemungkinan kalahnya UKM dari pesaing non-tradisional.

Perusahaan analisis data yang berbasis di California menambahkan bahwa hampir 60 persen UKM Malaysia diharapkan untuk mengambil solusi pinjaman alternatif daripada solusi tradisional, karena mereka pesimis mendapatkan dukungan dari yang terakhir.

Direktur Senior Solusi Manajemen Keputusan FICO di Asia Pasifik Aashish Sharma mencatat bahwa 1,15 juta UKM merupakan 48 persen dari total tenaga kerja di Malaysia dan menghasilkan lebih dari 38 persen produk domestik bruto.

Ini merupakan peluang besar bagi entitas keuangan mana pun, tradisional atau inovasi baru, untuk melayani segmen ini.

gambar melalui Unsplash

Memberikan pinjaman alternatif kepada UKM Malaysia

Baru-baru ini, saluran non-perbankan seperti modal ventura (VC), crowdfunding ekuitas (ECF), dan pinjaman peer-to-peer (P2P) telah menjadi fokus, memberikan alternatif pinjaman kepada UKM dan persaingan sengit dengan pinjaman tradisional. institusi. .

Menurut Pembiayaan UKM dan Pengusaha 2022: Papan Skor OECD, modal ventura dan ekuitas swasta telah mengumpulkan dana komitmen sebesar RM11,70 miliar pada akhir tahun 2020; kontributor dari lembaga pemerintah, dana kekayaan negara, investor perusahaan, dan manajer aset lainnya.

Pada tahun yang sama, 117 transaksi melibatkan modal ventura dan ekuitas swasta. Pertumbuhan untuk crowdfunding ekuitas pada tahun 2020 mengejutkan sebesar 457% dari tahun 2019, dari RM 22,92 juta menjadi RM 127,73 juta. Peer-to-peer meningkat 20 persen pada 2020, dari RM 418,64 juta pada 2019 menjadi RM 503,31 juta.

Kehadiran pinjaman dana alternatif yang kuat dan meningkatnya risiko kehilangan lebih banyak UKM telah memaksa bank tradisional beralih ke inovasi digital untuk membantu meningkatkan sentimen konsumen.

Meskipun sebagian besar perhatian tertuju pada lima lisensi perbankan digital yang diberikan pada April 2022, apa yang akan dibawa oleh kemitraan dan usaha patungan tersebut ke sektor perbankan digital masih harus dilihat. Lantas, bagaimana dengan mereka yang menyediakan database pelanggan yang sudah ada?

Adopsi dan inovasi selanjutnya untuk produk mereka harus direncanakan dengan hati-hati dan dilaksanakan dengan tepat untuk mempertahankan relevansinya di pasar.

Menurut sebuah artikel oleh Andrew Gilder dan Matt Cox, salah satu cara yang direkomendasikan yang dapat diadopsi oleh bank tradisional adalah mengembangkan produk yang berpusat pada pelanggan dengan inovasi digital yang memberi nilai tambah.

Bank Malaysia menawarkan solusi UKM

Malayan Banking Berhad yang melayani 20 juta nasabah menawarkan solusi untuk membantu UKM menghemat biaya di departemen sumber daya manusia dan keuangan.

Maybank2u Biz memungkinkan UKM untuk melakukan pembayaran tagihan, gaji karyawan, dan pembayaran kepada pemasok atau mitra bisnis selain melakukan pengecekan saldo rekening dan transfer dana di dalam dan luar negeri.

Sementara itu, Hong Leong Bank (HLB) baru-baru ini dianugerahi Best SME Bank in Malaysia selama empat tahun berturut-turut, dengan pendekatan mereka untuk “memberikan pelanggan UKM pengalaman yang sederhana dan tanpa gesekan dengan mendigitalkan proses menjadi perjalanan otomatis,” seperti dikutip oleh Kevin Ng , Kepala Perbankan UKM HLB.

Salah satu solusi yang diberikan HLB kepada pelanggan adalah pengalaman onboarding digital sepenuhnya yang menghilangkan kebutuhan untuk mengunjungi cabang fisik untuk tugas-tugas sederhana seperti membuka akun bisnis. Pelanggan dapat melakukannya hanya dengan mengunjungi aplikasi web HLB.

HLB juga meluncurkan eToken seluler berbasis biometrik pertama di Malaysia, yang menawarkan kenyamanan dan keamanan tambahan pada platform perbankan daringnya.

UOB Malaysia secara resmi meluncurkan aplikasi UKM UOB baru-baru ini, memungkinkan perusahaan untuk melakukan transaksi, mengajukan pinjaman, melacak arus kas dan melacak peringatan mata uang asing, di antara fitur-fitur lain di aplikasi.

ÔÇťAplikasi ini memberikan UKM tampilan real-time dan kemudahan dalam mengelola keuangan mereka secara on the go. UKM sekarang dapat mempertahankan bisnis mereka dan memiliki kontrol keuangan yang lebih baik sambil mendorong strategi pertumbuhan mereka”, kata Ng Wei Wei, Chief Executive Officer UOB Malaysia,

Peringatan mata uang asing penting, terutama untuk UKM dengan kantor regional. “Daftar dan peringatan mata uang yang dipersonalisasi adalah alat yang berguna untuk membantu UKM mengelola risiko mata uang asing mereka, terutama mengingat lingkungan mata uang yang bergejolak,” kata Managing Director dan Country Head Wholesale Banking Andy Cheah.

Membentuk industri perbankan digital

Cara bank tradisional mendefinisikan kembali dirinya akan membentuk industri perbankan digital di masa depan. Untuk lima bisnis yang diberikan lisensi perbankan digital untuk memindahkan rencana dan solusi mereka khusus untuk UKM, akan membutuhkan waktu dan penyesuaian yang signifikan.

Bank tradisional dengan data dan analisis perilaku tentang pelanggan mereka yang sudah ada dapat menggunakan ini untuk keuntungan mereka, mendominasi pasar yang dulunya milik mereka.

Permintaan akan bantuan dan solusi perbankan digital akan tetap tinggi saat dunia memasuki norma baru, selama mereka berfokus pada pelanggan, menawarkan fleksibilitas, dan memiliki proposisi nilai yang jelas.

Kredit gambar unggulan: diedit dari Unsplash

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %